Proud Become Your Son..

Posted On Agustus 1, 2010

Filed under Basa-Basi

Comments Dropped one response

hmm..gag tau setelah sekian lama nyimpen pengalaman ini kayaknya sekarang saatnya yang tepat buat nulis cerita ini ke blog. Terutama setelah ngalamin sakit di ibu kota ini tanpa ditemeni orang2 dekat,,trus ditambah lagi habis mbaca naruto chapter 504 yang mengharukan banget..huhuhu sampe buat nyaris nangis mbacanya.. Buat penggemar naruto yang ngikutin,,sudah keluar naruto chapter 504 di http://www.narutofan.com..

Emang sih pengorbanan yang dilakukan sama ortu gag sampe kek yang dilakukan sama Minato sama Kushanagi (ortunya Naruto) yang sampe berjuang mati-matian sampe mati beneran buat nyegel Rubah Ekor Sembilan ke tubuhnya Naruto ..cuman berasa banget klo dukungan besar mereka berdua selama ini ke saya pribadi.

Saya inget banget pas awal-awal mau kelulusan,,belum lulus sih sebenernya waktu itu,, tapi gag tau saya udah parno klo nti takut setelah lulus jadi pengangguran,,jadi inget saat-saat di lab Fakultas Hukum..sendirian ngirimin CV dan Transkrip Nilai Sementara ke beberapa perusahaan..mulai dari perusahaan Telekomunikasi sampe Perusahaan Minuman Berkabornasi..😀

Trus dari sekian banyak email yang dibales cuman 1 , yang satu isinya penolakan dari sebuah perusahaan software house yang cukup ternama ..”mohon maaf perusahaan kami tidak menerima lulusan di bidang minat jaringan komputer..”

Cuman ternytaa ada juga email yang nyangkut ke salah satu perusahaan ISP yang baru buka cabang di Bali..intinya saya dapet panggilan untuk wawancara.. Saya inget banget waktu itu H-2 wawancara saya sakit,,sama ortu sampe dibela2in dibawa ke dokter sampe 2 kali..biar saya tetep bisa ikut wawancara..

Trus karena masih agak lemes,,pas wawancara juga di anterin,,bukan cuman sama salah satu dari mereka,,malah di anterin satu keluarga..ada papa,mama,trus adik2 saya yang kek tuyul 2 ekor.., sampe di kantor tempat wawancara..mereka semua nunggu di mobil (saya kiranya begitu,,eh ternyata mereka malah enak2an nonton & keliling2 di museum Kerang )..btw tetep bangga sama mereka semua.. terlepas dari isi wawancara yang kacau banget..gila aja..saya kuliah susah2..masak disuruh manjat2.. begitu ditanya2 tentang manjat2..saya langsung bilang ” gag mau tau pak..pokoknya saya takut ketinggian”..Nah udah keliatan deh keknya hasil wawancaranya..

Tapi tetep aja mereka berdua (papa & mama) ngasih semangat pas di mobil..yang terus  habis itu malah di ajak makan di Mall Bali Galeria..😀

Pengalaman berikutnya pas saya bingung dalam persimpangan, apakah terus ngikutin program beasiswa ikatan dinas jadi dosen yang ditawarkan oleh almamater saya atau mengambil kesempatan bergabung dengan sebuah Bank berplat merah.. Mereka berdua tetep ngasih support yang luar biasa.. Papa bantu ngasih pandangan2 coz dia pribadi udah tau rasanya jadi dosen PNS selama hampir 20 tahun..Trus mama, yang saya tahu sebenernya lebih suka kalo saya tetep ngelanjutkan sekolah..tapi tetep mendukung keputusan saya.. Bahkan sampe hari keberangkatan ke Ibu Kota untuk memulai pendidikan bersama Bank Berplat Merah,,Mama sampe gag tega ikut nganter ke Bandara.. Di jalan Papa cerita kalo Mama masih belum tega ngelepas saya,,beliau sebenernya pengen saya melanjutkan sekolah dulu baru mulai bekerja..

Yang membuat saya lebih bangga dengan beliau berdua berawal ketika ada sebuah kejadian setelah 2 minggu mengikuti pendidikan yang membuat hati saya juga jadi miris.. Pagi itu saya dapet email dari HP Tercinta yang isinya adalah Surat Lamaran Saya ke Universitas Twente di Belanda diterima.. Shock banget rasanya, coz dulu emang sih sebelum lulus sempet ngurus2 beasiswa admission ke Twente,,cuman saya gag yakin klo bakal bisa diterima..coz skor TOEFL saya memang tidak memadai..skor yang dibutuhkan 575 sedangkan skor TOEFL saya hanya 517, namun karena saran Papa,,tetep aja saya lanjutkan dan kirimkan berkas2 admission tersebut.

Setelah baca email baik2,,saya kirim sms ke ortu dua2nya..trus yang pertama kali Nelpon adalah Mama..yang membuat saya bangga adalah beliau malah menyemangati untuk tetap melanjutkan pendidikan yang sedang saya jalani sekarang..padahal saya tahu betul bahwa keinginan dan cita2 beliau adalah agar saya bisa lanjut S2 ..apalagi di luar negeri.. terakhir malah beliau yang wanti2 dan menyemangati saya untuk terus melanjutkan pendidikan jangan terpengaruh dan menyesali kesempatan yang tidak bisa di ambil.. Sempet sedih juga waktu denger Mama bilang “sayang ya qta gag punya duit banyak buat bayar denda kamu keluar,,kalo enggak kan kamu bisa lanjut sekolah S2 di luar negeri”..yah apa boleh buat,,Tuhan Sudah Mengatur Jalanyang lain untuk saya..

Tiba-tiba aja kenangan atas peristiwa2 di atas keinget lagi pas baca naruto cahpter 504..fiuuhh,, Makasih ya Mama & Papa.. Proud Become Your Son..

One Response to “Proud Become Your Son..”

  1. purplerabbitstories

    wah,.i wonder what will i be when i’m not with my parent??
    when i study / work to another city,,
    then i’ll be missing their attention on me..
    hix..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s